Tanggalkan Topeng Kau Itu

Sajak "Tanggalkan Topeng Kau Itu" Karya Saya
Dalam Antologi "
Genting Gaza, Gentingnya Genting"


Sajak

Tanggalkan Topeng Kau Itu

Teo Wei Sing



Tanggalkan topeng kau itu

rejim Yahudi

aku benci

bila bunyi bom bom bom bergema dengan perca duka

aku benci bila bedilan sengaja disasar

dari kamar ke kamar

rata-ratanya insan tak berdosa

mayat bergelimpangan di tanah yang tidak mati

mengguris hati insan lemah ini

jahanam Zionis tak berperi.


Tanggalkan topeng kau itu

wahai binatang yang bukan haiwan

gempar bukan di hati

tapi menusuki kalbu mencengkam jiwa setinggi-tinggi

air mata berlinangan tiada lagi

bercucuran sudah pasti

memijak bumi toleransi

jagat dipinta menghargai

menghargai toleransi

bukan lagi dengan kuku besi

bukan lagi dengan kemanusiaan diketepi

bukan lagi dengan senjata api

o kasihan

seksa di hati

kesejahteraan bukan di sisi

tak pernah hilang erti

cis Yahudi

kau tak sepatut di sini.


O burung merpati

tolong bawakan khabar jagatraya

sekali lagi

dengan dengki

dengan aniayai

berdegup jantung tekun melukis dusta

aku tak sampai hati

dengan rebah

dengan hina

beranikan diri melihat mayat sana sini

aku tak sampai hati

henti…

henti…

ini bukan derita diri

tapi

kita dahagakan aman kembali

kita sedia melihat Israel dilaknat suatu hari nanti

tanggalkan topeng kau itu Zionis

ajal kau akan sampai tak lama lagi

sepurnama lagi.


(3.33pm, 15/1/2009, Kuantan)




3 Responses
  1. mal887 Says:

    Sedih...tragis...
    Perlukah kita berduka untuk kita bersuka...
    Perlukah kita berduka untuk kita bersua....
    Perlukah kita berduka untuk kita bersama...
    Perlukah????


  2. Teo Wei Sing Says:

    Bila luka sudah dilupa,
    bila luka disimbah cuka,
    tiada doktor di neraka,
    yang tinggal semua dusta,
    kita harus jaga-jaga,
    hati masing-masing ada kita,
    aku dan engkau tiada beza,
    namun topeng mereka belum disita,
    tanggalkan topeng mereka,
    dusta-dusta masih mendusta,
    neraka memang huru-hara,
    kucing ke sini anjing ke sana,
    bodohkah kita?
    gilakah kita?
    semuanya kerana dia
    kerana dia kita merana
    dia syaitan yang hina
    Tuhan hantar dia untuk menduga
    moga kita lulus semua.


  3. Hi Teo, saya terjumpa blog anda secara tak sengaja ketika saya melayari blog-blog lain. Saya kagum dengan anda. Teruskan menulis. Saya pastinya membaca blog anda.